MENGAPA GEMPA CIANJUR MEMILIKI DAYA RUSAK BESAR?

Warga mengamati reruntuhan rumah mereka yang rusak parah akibat gempa Senin di Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022. (AP/Tatan Syuflana)

Meski gempa di Cianjur dan sekitarnya pada Senin hanya memiliki magnitudo 5,6 pada skala Richter, kerusakan bangunan yang terjadi cukup masif. Pakar menyebut, setidaknya ada lima faktor mempengaruhi kondisi itu.

Lebih dari dua ratus orang dinyatakan meninggal dunia hingga Selasa (22/11) siang, dengan lebih dua belas ribu rumah rusak di Cianjur dan sekitarnya. Data ini akan terus berubah seiring pencarian korban dan pencatatan kerusakan yang dilakukan berbagai pihak, dalam koordinasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Geolog dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Dr Wahyu Wilopo menyebut sejumlah faktor yang mempengaruhi besarnya kerusakan bangunan dalam gempa Cianjur. Kerusakan bangunan inilah yang diyakini berkorelasi langsung terhadap tingginya jumlah korban meninggal dan luka-luka.

“Yang pertama, itu adalah intensitasnya. Intensitasnya tinggi, dia pasti rusaknya lebih banyak. Kemudian yang kedua adalah durasi, waktu gempa. Semakin lama terjadi semakin tinggi. Kemudian yang ketiga, adalah jarak dari titik pusat gempa. Semakin dekat, dampaknya semakin besar,” kata Wahyu kepada VOA, Selasa (22/11).

Tim penyelamat membawa jenazah korban yang ditemukan dari bawah reruntuhan di sebuah desa yang terkena tanah longsor akibat gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022.(AP Photo/Rangga Firmansyah)

“Kalau kita lihat sesar Cimandiri ini kan dangkal. Data dari BMKG hanya 10 kilometer, dan di darat,” lanjut Wahyu.

Sesar Cimandiri yang disebut Wahyu, adalah patahan yang membentang mulai Pelabuhan Ratu di Banten hingga ke kawasan Padalarang di Kabupaten Bandung Barat. Sesar itu sendiri secara detail terbagi dalam sejumlah segmen yang membentang di antara kota-kota kecil, baik di Sukabumi maupun Cianjur.

Faktor keempat, lanjut Wahyu adalah tanah atau batuan yang menyusun wilayah tersebut. “Karena tanah dan batuan itu bisa mempengaruhi amplifikasi dari gelombang gempanya. Semakin tanahnya loose, maka amplifikasinya semakin besar,” tambahnya.

Mengapa Gempa Cianjur Memiliki Daya Rusak Besar?

Salah satu contoh menarik dari faktor ini terjadi dalam gempa Bantul pada 2006. Pusat gempa berada di darat, di wilayah perbatasan Kabupaten Bantul dan Kabupaten Gunungkidul. Namun, pusat kerusakan terjadi di Bantul, sementara Gunungkidul mencatatkan angka kerusakan bangunan dan korban yang relatif sedikit. Faktornya adalah karena Gunungkidul berada di wilayah batuan yang lebih kokoh, daripada Bantul yang ada di kawasan tanah landai.

“Jadi kalau bangunan berada di batuan dasar yang keras, maka amplifikasi gempa itu bisa direda. Tapi, kalau dia ada di tanah yang lepas, itu biasanya malah getarannya teramplifikasi lebih tinggi,” ujar Wahyu.

Seorang perempuan berjalan melewati reruntuhan bangunan yang rata dengan tanah akibat gempa Senin di Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022. (AP Photo/Tatan Syuflana)

Faktor kelima adalah kualitas bangunan yang ada di kawasan itu sendiri.

Wahyu mengingatkan, Pusat Gempa Nasional telah memiliki peta rawan gempa di seluruh wilayah, berikut sesar atau patahannya. Seharusnya peta itu dijadikan pedoman tata ruang, apakah sebuah kawasan dapat dihuni atau tidak. Atau, jika sebuah kawasan dapat dihuni, pemerintah harus membuat pedoman bangunan, yang mensyaratkan kekuatannya terhadap potensi gempa tertentu.

Wahyu memberi contoh, di Selandia Baru, pengembangan wilayah sangat memperhatikan peta rawan gempa. Di zona patahan, dalam radius 200 meter tidak boleh ada bangunan apapun berdiri, dan biasanya dimanfaatkan untuk taman atau fasilitas sejenis. Sedangkan untuk area berikutnya, akan diterapkan pedoman bangunan yang ketat. Fungsinya justru untuk melindungi masyarakat dari dampak gempa itu sendiri.

“Karena, sebenarnya gempa itu kan kegiatan yang berulang. Cuma kita enggak tahu rentangnya berapa waktu lama. Semakin lama terulangnya, maka kekuatan gempanya juga semakin tinggi,” tegasnya.

Gempa Dangkal Banyak Susulan

Dalam penjelasan kepada media pada Senin, Dr Daryono, Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), menyebut gempa Cianjur sebagai gempa dangkal. Karakteristik gempa dangkal, kata dia adalah memiliki gempa susulan cukup banyak, karena berada di batuan yang relatif rapuh.

“Apakah itu lebih besar, kita belum bisa memprediksi karena masih unpredictable. Tetapi yang pasti, karakteristik gempa dangkal itu akan diikuti oleh aktivitas gempa susulan yang cukup banyak,” ujarnya.

Menurut data BMKG, gempa yang pernah terjadi di zona terbatas Sukabumi, Cianjur dan Padalarang cukup banyak. Catatan pertama gempa pada 1844, yang disebut sebagai gempa merusak meski tidak diketahui magnitudonya karena belum ada alat. Diikuti gempa merusak selanjutnya pada tahun 1910 dan 1912.

Penggunaan peralatan kemudian mencatat gempa pada 1969 yang disebut berkekuatan 5,4 dalam skala Richter, dengan banyak bangunan roboh. Tahun 1952 juga terjadi gempa berkekuatan 5,5 dan tahun 2000 dengan kekuatan 5,1, dan lebih dari 1.900 rumah rusak.

“Kalau kita melihat, gempa yang terbesar pada masa lalu itu hanya 5,5 skala Richter, yang terjadi pada 1952. Jadi memang lebih kecil dari gempa yang terjadi hari ini,” kata Daryono.

Catatan ini penting, karena dapat melihat periodisasi gempa yang cukup pendek. Daryono meminta adalah upaya identifikasi sesar aktif lebih detail dan kajian bahaya resiko gempa yang komprehensif. Kawasan Cianjur akan menjadi pusat pertumbuhan masyarakat dan kepadatan penduduk tidak dapat dihindarkan.

Tim penyelamat menggunakan gergaji saat mereka mencoba mengevakuasi jenazah korban gempa bumi dari bawah reruntuhan bangunan yang runtuh di Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022. (AP Photo/Tatan Syuflana)

Seperti juga Dr Wahyu Wilopo dari UGM, Daryono juga menyarankan penerapan aturan bangunan yang lebih ketat untuk mengantisipasi korban jika terjadi bencana gempa bumi.

“Karena, sebenarnya kejadian korban meninggal itu bukan karena gempa, tetapi karena kerubuhan bangunan yang rusak akibat gempa. Kalau struktur bangunannya kuat maka kita aman,” tandasnya.

Penelitian Sesar Penting

Sementara itu, Kepala Pusat Studi Bencana (PSBA) UGM, Dr. Muhammad Anggri Setiawan menyebut, upaya mitigasi bencana atau alat deteksi gempa sudah dilakukan pemerintah dan peneliti selama ini. Kawasan yang intens mendapat perhatian peneliti, adalah sesar Lembang dan sesar Sumatra.

“Hal ini bisa dilakukan dengan menghitung seberapa cepat pergerakan bidang patahan atau sesar dengan acuan bahwa gempa merupakan siklus karena jika pernah terjadi saat ini, pasti pernah terjadi di masa lalu dan akan terjadi di masa depan,” kata Anggri.

Tim penyelamat memindahkan rongsokan kendaraan yang rusak akibat tanah longsor yang dipicu gempa di Cianjur, Jawa Barat, Senin, 21 November 2022. (AP Photo/Rangga Firmansyah)

Karena itulah, pemerintah perlu terus melakukan pemetaan guna mengidentifikasi secara spasial, dimana saja keberadaan sesar pada suatu daerah. “Jika sudah teridentifikasi, masing-masing sesar perlu diestimasi rata-rata kecepatan pergerakannya. Dengan data inilah, kita bisa tahu mana sesar yang masih aktif dan tidak, serta mana yang paling berpotensi untuk gempa di masa depan,” tambahnya.

Dia mengakui, metode ini tidak sepenuhnya akurat karena aktivitas alam sangat dinamis. “Tetapi dengan tersedianya data dasar, maka dapat dijadikan acuan terbaik utk skenario mitigasi di masa depan,” kata dia memberi alasan.

Untuk saat ini, warga Cianjur dan sekitarnya yang tinggal di daerah pegunungan khususnya dengan lereng curam, harus berhati-hati. Potensi gempa susulan masih besar, dan dapat memicu tanah menjadi tidak stabil. Jika ditambah hujan lebat, dimana saat ini merupakan puncak musim hujan, maka risiko longsor menjadi semakin besar. [ns/ab]
sumber: voa

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.