BANTUL AKAN MENGEMBANGKAN TANAMAN SORGUM 400 HEKTARE

Bantul (ANTARA News) – Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta akan mengembangkan tanaman sorgum pada lahan seluas 400 hektare.

“Bantul pada 2013 diberi anggaran dari Kementerian Pertanian untuk pengembangan tanaman sorgum 400 hektare, meneruskan program tahun lalu seluas 50 hektare,” kata Kepala Dinas Pertanian dan Kehutanan (Dispertahut) Bantul, Edy Suhariyanta, Senin.

Sorgum (Sorghum bicolor) merupakan komoditas pangan. Tanaman biji-bijian ini manfaatnya antara lain sebagai sumber pangan dan pakan ternak. Bijinya mengandung karbohidrat cukup tinggi.

Tanaman ini juga merupakan salah satu bahan baku berbagai industri, seperti gula cair (sirup), etanol, lem, cat, dan kertas.

Menurut Edy,  pengembangan sorgum tersebut menggunakan anggaran Ditjen Sarana dan Prasarana Kementerian Pertanian.

“Pada program ini ada penambahan areal tanam hingga 400 hektare, setiap hektare kelompok petani mendapat anggaran sebesar Rp2,5 juta untuk membuka lahan dan pengadaan sarana produksi berupa benih dan pupuk,” katanya.

Ia mengatakan, perluasan lahan sorgum bentuknya pembukaan lahan dari lahan tidur atau setengah tidur yang tidak pernah ditanami tanaman pangan.

Lahan itu diolah atau dibajak sehingga bisa ditanami tanaman semusim khususnya sorgum.

Ia mengatakan, dalam pengembangan tanaman sorgum, Bantul akan memanfaatkan lahan yang cukup luas di bantaran sungai yang sudah bertahun-tahun tidak terkena banjir dan hanya ditumbuhi rumput. Lokasinya berada di beberapa kecamatan.

“Lahan yang paling luas terdapat di Desa Poncosari, Srandakan seluas 200 hektare dan untuk menggenapi 400 hektare kami telah menemukan lahan di Kecamatan Sedayu, Bambanglipuro, Pleret, Imogiri dan Pajangan, rata-rata 20-an hektare,” katanya.(Ant)

This entry was posted in Berita, Berita dan Informasi Utk Takasima, Informasi AgriBisnis, Informasi Untuk Kab. Karo. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *