π—žπ—”π—¦π—¨π—¦ π—–π—’π—©π—œπ——-𝟭𝟡 π—‘π—”π—œπ—ž π——π—œ π—œπ—‘π——π—’π—‘π—˜π—¦π—œπ—”, π—”π—›π—Ÿπ—œ π—œπ—‘π—šπ—”π—§π—žπ—”π—‘ π— π—”π—¦π—žπ—˜π—₯ π—§π—˜π—§π—”π—£ π—£π—˜π—‘π—§π—œπ—‘π—š π—¨π—‘π—§π—¨π—ž “π— π—˜π—Ÿπ—œπ—‘π——π—¨π—‘π—šπ—œ π—žπ—˜π—Ÿπ—’π— π—£π—’π—ž π—₯π—˜π—‘π—§π—”π—‘”

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES
Keterangan gambar,
Kasus positif Covid-19 meningkat di beberapa negara, termasuk Indonesia, di tengah munculnya Omicron varian Arcturus.

Kasus Covid-19 kembali naik di Indonesia. Pada 11 April, konfirmasi kasus positif nasional mencapai 944 kasus dalam sehari. Meski masyarakat diimbau β€œtidak perlu khawatir”, para ahli mengatakan pemakaian masker tetap diperlukan untuk β€œmelindungi kelompok rentan”.

Kenaikan kasus infeksi Covid-19 tidak hanya terjadi di Indonesia, tapi juga di sejumlah negara, seperti India, Korea Selatan, Jepang, Rusia, Jerman, Malaysia, Amerika Serikat, dan Prancis. Jumlah penambahan kasus di negara-negara itu dalam sehari, 11 April 2023, berada di rentang 1.000-12.000 kasus positif.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang memantau Omicron varian XBB.1.16 yang dikatakan menyebabkan lonjakan kasus Covid di India dan telah terdeteksi di lebih dari 20 negara.

Epidemiolog Masdalina Pane mengatakan varian itu β€œmestinya sudah masuk” ke Indonesia, hanya saja mungkin belum terdeteksi karena pemeriksaan di laboratorium yang menggunakan samplingβ€” hal yang menjadi salah satu persoalan dalam penanganan Covid di Indonesia.

Namun, dia mengatakan masyarakat β€œtidak perlu terlalu khawatir” karena varian itu tidak ganas.

β€œTetapi bukan berarti kita tidak waspada karena pada mereka-mereka yang berisiko tinggi, yang komorbid, usia lanjut, kelainan imun, itu masih menimbulkan gejala berat. Karena itu, kematian juga akan meningkat, seiring dengan peningkatan kasus,” kata Masdalina kepada BBC News Indonesia, Rabu (12/04).

Meski masyarakat diimbau tidak perlu khawatir, peneliti keamanan dan ketahanan kesehatan global, Dicky Budiman, mengingatkan masyarakat dan pemerintah agar β€œjangan sampai keterlepasan, bebas sebebas-bebasnya” karena itu bisa memicu masalah besar.

Menurut Dicky, selain kelompok rentan, anak-anak juga masuk kelompok berisiko karena varian terbaru ini banyak ditemukan menginfeksi anak-anak di India.

β€œArtinya mereka juga harus dilindungi. Kalau mereka belum bisa menerima vaksin, ya orang di sekitarnya yang harus sudah booster [vaksin], berperilaku hidup bersih sehat,” ujar Dicky.

Sementara itu, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan Siti Nadia mengatakan virus Omicron varian 1.16 Arcturus β€œbelum ada” di Indonesia.

β€œSampai saat ini [kenaikan kasus] belum perlu dikhawatirkan karena gejala ringan dan fatalitas rendah,” ujar Nadia.

β€˜Setengah kelas izin sakit’

Pekan ini, Andhita Tridamajon dinyatakan positif Covid. Ini infeksi kedua yang dia alami dan gejalanya lebih ringan dibandingkan sebelumnya.

β€œWaktu itu rasanya lebih berat sampai enggak bisa mencium [aroma], enggak bisa makan, muntaber, sesak, saturasi juga 90, tapi sekarang enggak. Paling kemarin saja hari Senin drop banget, sekarang tinggal [hidung] mampet,” kata Andhita kepada BBC News Indonesia, Rabu (12/04).

Perempuan berusia 39 tahun itu sudah merasa tidak enak badan sejak Sabtu (08/04), sebelum akhirnya menjalani tes PCR. Kondisinya semakin memburuk pada Senin (10/04) lalu, yang ditandai dengan demam 38 derajat Celsius dan sakit kepala terus-menerus.

Andhita menduga tertular Covid dari anak keduanya yang berusia tujuh tahun, meskipun sebenarnya anaknya tidak dinyatakan positif Covid karena tidak menjalani tes. Waktu itu anaknya mengeluh β€œsakit-sakit badan” dan mengalami demam selama dua hari.

β€œSoalnya di sekolahnya lagi pada sakit. Yang aku tahu di kelas satu itu kan muridnya 26, tadi yang aku hitung dari absensi itu yang masuk cuma 15 orang dan kalau lihat di grup sakitnya sama, demam katanya,” kata dia.

Kasus pada anak meningkat

India mengalami lonjakan kasus positif Covid-19, termasuk pada anak-anak.

Di India, kasus positif Covid pada anak di bawah usia 12 tahun meningkat. Dokter spesialis anak di India, Dr. Vipin Vashishtha, mengatakan untuk pertama kalinya dalam enam bulan kasus Covid pada anak meningkat.

Hasil pengamatan sementara, gejala yang dialami anak-anak itu antara lain demam tinggi, batuk, dan mata merah (peradangan konjungtiva) yang gatal dan menyebabkan mata terasa lengketβ€”ini juga merupakan gejala infeksi Adenovirus yang sedang menyebar di India.

Para orang tua yang memiliki anak dengan obesitas, asma, dan kelainan imunitas diminta tidak mengabaikan gejala-gejala tersebut.

Dalam beberapa pekan terakhir banyak kota di India mengalami peningkatan kasus yang tajam, tetapi lonjakan tersebut tidak menyebabkan peningkatan rawat inap.

Sementara itu, beberapa negara bagian mewajibkan penggunaan masker di tempat umum dan mengimbau warga untuk mengikuti protokol kesehatan.

Omicron menyerang saluran pernapasan bagian atas

Masdalina Pane, yang juga merupakan peneliti senior Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), mengatakan virus Omicron dan berbagai variannya memiliki gejala infeksi batuk, pilek, dan nyeri tenggorokan, yang biasa menyerang saluran pernapasan bagian atas.

β€œTidak sampai ke pernapasan bagian bawah, ke alveoli, itu yang menyebabkan sesak, sudah bernapas karena ada cairan yang mengental sepeti ingus, tapi da di paru,” ujar Masdalina.

Gejala-gejala yang disebutkan itu biasa dialami orang-orang yang mengalami infeksi saluran pernapasan atas (ISPA), tetapi untuk mengetahui apakah itu juga gejala Covid atau bukan, Masdalina mengimbau melakukan tes PCR.

Pakai masker tetap penting

Para ahli epidemiologi menilai penggunaan masker masih relevan untuk saat ini karena itu cara yang mudah dan murah untuk melindungi diri.

Pada awal Maret lalu, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengizinkan masyarakat yang ingin melepas masker di angkutan umum, dengan syarat sehat, sudah disuntik vaksin dan vaksin booster.

Namun, Masdalina tidak sependapat dengan IDI karena β€œmeminta masyarakat untuk berhenti menggunakan masker mudah, tapi meminta mereka untuk menggunakan kembali susah”.

β€œEnak sekali mereka mengatakan kita tidak perlu menggunakan masker. Ingat, euforia yang berlebihan itu berbahaya untuk masyarakat. Artinya masker itu masih cukup efektif, bukan cuma untuk mencegah Covid karena Indonesia ini kaya akan penyakit infeksi, ada difteri, tuberculosis, maka menggunakan masker masih relevan,” tegas dia.

Hanya saja, kata Masdalina, penggunaan masker saat ini bisa dilakukan secara lebih β€œrasional”, tidak dilakukan sepanjang hari.

Dia mengimbau masyarakat untuk memakai masker di tempat-tempat publikβ€”yang tidak memungkinkan untuk menjaga jarak, seperti di kereta api, di mobil, dan pesawat, sarana layanan kesehatan, dan ketika β€œtingkat positif” tinggi seperti saat ini.

β€œ3M itu cukup, memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak. Tidak perlu 4M, 5M, 3M saja,” kata Masdalina.

Bagaimana melindungi kelompok rentan?

Indonesia termasuk salah satu negara yang memiliki cakupan vaksin terendah di Asia Tenggara.

Dicky Budiman juga menyoroti soal penggunaan masker. Kata dia, memakai masker karena itu salah satu cara yang paling murah dan mudah untuk melindungi seseorang dari virus.

β€œJangan dinihilkan fungsi masker itu,” ujar Dicky.

Selain itu, dia mengatakan, hal yang perlu dikhawatirkan di tengah kenaikan kasus adalah bagaimana pemerintah berupaya melindungi kelompok-kelompok rawan.

Menurut dia, jika penanganan Covid menurun, itu β€œsama saja mengundang masalah”.

β€œBagaimana sekarang upaya vaksinasi booster-nya? Sudah digencarkan terus atau engga? Bagaimana dengan vaksinasi primer pada anak-anak yang sudah memenuhi syarat, digencarkan enggak?” kata Dicky mempertanyakan.

Per 12 April 2023, target vaksinasi dosis lengkap atau dosis dua di Indonesia baru mencapai 74,52%. Cakupan vaksinasi itu, kata Masdalina, termasuk yang terendah.

β€œCakupan vaksinasi kita itu terendah ketiga setelah Myanmar dan Timor Leste. Sama Laos dan Kamboja saja kita kalah, boro-boro kita mau booster satu, booster dua, [target] cakupan 70% saja di Desember 2021 saja tidak tercapai,” kata dia menjelaskan.

Untungnya, lanjut dia, β€œOmicron sudah memberikan kita imunitas yang alamiah”. Hal itu disimpulkan dari melihat jumlah imunitas yang dihasilkan per orang. Dia menyimpulkan imunitas orang-orang Indonesia bukan didapatkan dari vaksi, tapi karena telah terinfeksi.

Lebih jauh, Masdalina mengatakan, untuk melindungi kelompok rentan yang paling penting adalah menurunkan jumlah orang yang menderita penyakit-penyakit komorbid untuk Covid, seperti hipertensi, diabetes melitus, asma, tuberculosis, diabetes melitus, dan beberapa penyakit tidak menular lainnya.

β€œItu artinya kita memiliki kegagalan dalam mengendalikan penyakit tidak menular. Ini yang menjadi PR kita karena kita tidak bisa mencegahnya hanya saat Covid datang, mencegahnya harus jangka panjang,” kata Masdalina.
sumber: bbc

This entry was posted in Berita, Informasi Kesehatan. Bookmark the permalink.