SOPIR BUS KECELAKAAN MAUT DI IMOGIRI IKUT TEWAS, SELURUHNYA WARGA POLOKARTO

kecelakaan di imogiri yogya. ©2022 Merdeka.com/istimewa

Merdeka.com –¬†Sebuah bus pariwisata yang berisikan rombongan dari Sukoharjo, Jawa Tengah mengalami kecelakaan tunggal di Jalan Imogiri-Dlingo, Kabupaten Bantul, Minggu (6/2) sekitar pukul 14.00 WIB. Kecelakaan ini merenggut nyawa 13 orang dan 44 orang mengalami luka-luka.

Kapolres Bantul AKBP Ihsan mengatakan, kecelakaan terjadi pada bus pariwisata milik PO Gandos Abadi asal Sukoharjo dengan plat nomor AD 1507 EH. Kecelakaan diduga karena ada masalah pada pengereman.

“Total 13 orang meninggal dunia dalam kecelakaan ini. 4 Orang di antaranya meninggal dunia di TKP. Selain itu ada 44 orang yang mengalami luka-luka baik ringan hingga berat,” kata Ihsan.

Ihsan mengatakan, bus dikemudikan oleh sopir bernama Ferianto (35) asal Sukoharjo, Jawa Tengah. Sopir, sambung Ihsan, ikut meninggal dunia.

“Bus dikemudikan oleh Ferianto. Sopir diketahui turut menjadi korban meninggal dunia dalam kecelakaan ini. Sopir teridentifikasi meninggal dunia di RSUD Panembahan Senopati,” tutur Ihsan.

Ihsan menceritakan, kecelakaan bermula saat bus dari Tebing Breksi akan menuju ke Hutan Pinus Mangunan. Sesampainya di area Bukit Bego yang berada di Jalan Imogiri-Dlingo, bus sebenarnya sudah sempat mengalami masalah.

Ihsan menyebut, saat akan menuju tanjakan, bus diketahui tidak kuat menanjak. Sopir bus kemudian berinisiatif untuk menurunkan penumpang dan menaiki tanjakan dengan pelan-pelan.

“Saat usai tanjakan, kemudian penumpang naik lagi. Setibanya diturunan bus diduga mengalami gangguan pada fungsi pengereman sehingga bus melaju diturunan dan sempat oleng. Bus kemudian menghantam tebing yang ada di sisi utara,” terang Ihsan.

Ihsan menerangkan, bus yang berisi rombongan karyawan dan keluarga sebuah perusahaan konveksi di Sukoharjo, Jawa Tengah ini dalam rangka acara family gathering di tiga tempat yaitu Tebing Breksi, Hutan Pinus Mangunan dan Pantai Parangtritis.

“Ada dua rombongan bus. Bus pertama sudah duluan ke tujuan Hutan Pinus Mangunan. Sementara bus kedua yang kecelakaan ini,” ungkap Ihsan.

Rombongan Konveksi

Para korban merupakan warga Desa Mranggen, Kecamatan Polokarto. Camat Polokarto, Heri Mulyadi mengatakan, bus pariwisata tersebut membawa rombongan karyawan pabrik konveksi PT Adiva yang sedang berwisata ke sejumlah obyek di Yogyakarta.

“Iya betul, yang mengalami kecelakaan di Bantul itu warga Mranggen,” ujar Heri saat dihubungi wartawan.

Kendati demikian, dirinya belum mengetahui berapa jumlah dan nama korban yang terlibat kecelakaan tersebut. Pihaknya masih menunggu informasi resmi dati kepolisian.

Terpisah, Kepala Desa Mranggen, Darmadi pun membenarkan jika peristiwa kecelakaan yang terjadi di Bantul tersebut merupakan warga Desa Mranggen. “Itu para karyawan pabrik konveksi milik Mas Agus. Karyawannya ada yang juga berasal dari luar Desa Mranggen,” jelas dia.

Pihaknya juga masih menunggu kabar resmi bersama keluarga korban dan masyarakat. Warga bersama aparat kini menunggu pengiriman jenazah para korban. Namun pihaknya juga belum mengetahui kapan jenazah korban dan korban selamat lainnya akan dipulangkan.
sumber: merdeka

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *