KEYAKINAN KAPOLDA TENTANG “CHAT” FIRZA HUSEIN DAN SENTILAN GUS NURIL SOAL MENDADAK NU

PALMERAH, KOMPAS.com – Berdasarkan statistik pengunjung Kompas.com, berita-berita terpopuler kemarin masih didominasi berita-berita update atau pemutakhiran dari berita-berita sebelumnya.

Salah satunya adalah tentang pandangan Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan terkait percakapan WhatsApp yang diduga dilakukan Firza Husein dengan Rizieq Shihab.

Komentar Gus Nuril soal fenomena sekarang yang ia sebut banyak yang “mendadak NU” menjadi berita terpopuler kedua. Menurut Gus Nuril, akhir-akhir ini banyak pihak tak bertanggung jawab memprovokasi NU.

Satu-satunya berita baru yang masuk ke jajaran top 10 berita terpopuler adalah soal demo di depan rumah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Ratusan pendemo itu merupakan massa Silaturahmi Mahasiswa Indonesia yang juga peserta Jambore di Cibubur.

Berita soal demo di depan rumah SBY ini mendapat perhatian lumayan banyak dari para pembaca karena komentar-komentar yang “khas” dari SBY di media sosial. Banyak pihak yang menanggapi reaksi SBY ini dengan berbagai ragam komentar.

Bagi Anda yang tak sempat mengikuti berita-berita Kompas.com kemarin, luangkan waktu untuk membaca rangkuman berita-berita di bawah ini.

1. Firza Husein dan Keyakinan Kapolda tentang WhatsApp “Chat”

Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan mengatakan, tak sulit bagi penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus untuk mengungkap kasus yang disebutnya serupa dengan kasus yang menjerat Luna Maya-Ariel pada 2010 silam.

Menurut dia, investigasi ilmiah akan membuktikan keaslian video tersebut dan siapa yang layak dijadikan tersangka.

Ada ahli forensik digital yang memeriksa apakah foto tersebut direkayasa, ada ahli antropometri yang menilai keaslian dari ukuran dan proporsi tubuh, ada pula ahli suara untuk mencocokkan rekaman telepon yang diduga Firza dengan seseorang yang disebut Kak Ema.

“Kami siap, hingga nanti tidak bisa dibantah. Karena tidak terlalu sulit tim suara, voice sudah ada ahlinya di sana, ahli fotografi forensik juga ada, sehingga ada ilmu kedokteran, ada lekuk-lekuk tubuh yang tak bisa dibantah,” ujar Iriawan di Jakarta, Minggu (5/2/2017).

2. Gus Nuril: Sekarang Banyak yang Mendadak NU

Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Pendiri Banser Nahdlatul Ulama (NU) yang juga pemimpin Pondok Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal, Nuril Arifin Husein atau Gus Nuril dalam acara Istighosah Kebangsaan Nahdliyin Jakarta, di Jalan Talang Nomor 3, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (5/2/2017) malam.

Menurut pria yang akrab disapa Gus Nuril tersebut, banyak pihak tak bertanggung jawab memprovokasi NU.

“Sekarang ini banyak orang jualan ‘penggorengan’, NU saking cantiknya dianggap tahu bulat, digoreng sana goreng sini,” kata Gus Nuril dalam Istigasah Kebangsaan Nahdliyin Wilayah DKI Jakarta, di Jalan Talang Nomor 3, Jakarta Pusat, Minggu (5/2/2017) malam.

Gus Nuril mengatakan, provokasi terjadi setelah timbulnya permasalahan antara terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dengan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang juga Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Ma’ruf Amin. Ma’ruf menjadi saksi dalam persidangan dugaan penodaan agama dengan terdakwa Ahok.

“(Masalah ini) digoreng, (banyak orang) mendadak jadi NU. ‘Gimana ente ulama dihina, enggak mau bangkit, enggak mau bela?’ Kapan ente jadi NU? Pas Gus Mus dihina, enggak ada yang bela,” tanya Gus Nuril.

3. Polda Jabar Persilakan Rizieq Shihab Bawa Massa, Ini Syaratnya

Polda Jawa Barat mengimbau kepada Rizieq Shihab untuk tidak membawa massa saat menghadiri proses pemeriksaan sebagai tersangka kasus dugaan penghinaan Pancasila dan pencemaran nama baik.

“Harapan kita, Rizieq cukup bawa pengacara saja, tidak perlu bawa massa. Percayakan kepada kepolisian. Kami akan profesional,” ujar Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Kombes Yusri Yunus melalui ponselnya, Senin (6/2/2017).

Namun, Polda Jawa Barat juga mempersilakan Rizieq Shihab membawa massa pada saat diperiksa nanti dengan syarat mengajukan izin tiga hari sebelumnya kepada pihak kepolisian.

“Sesuai aturan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2008, jika ingin menggelar aksi menyatakan pendapat, harus ada pemberitahuan tiga hari sebelumnya agar kami bisa siapkan pengamanan,” katanya.

4. “Blusukan” ke Jatinegara, Ahok Diprotes Ketua RT

Saat blusukan ke wilayah RT 010 RW 06, calon gubernur nomor pemilihan dua DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, diprotes oleh Ketua RT 010 Den Bagus Solihun.

Solihun menganggap Pemprov DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Ahok tidak memperhatikan kondisi jalan di lingkungan tempat tinggalnya.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, jalan di sana belum diaspal. Jalan terlihat becek karena masih beralaskan tanah basah dengan pasir dan kerikil. Terlihat banyak kubangan terbentuk akibat banyak lubang di sana.

Solihun mengaku berulang kali meminta perbaikan jalan kepada kelurahan setempat.

“Beberapa kali kami minta (perbaikan jalan), dibilangnya enggak bisa dari kelurahan karena (status kepemilikan) lahannya,” ujar Solihun kepada Ahok di Sekretariat RT 010, Jatinegara, Cakung, Jakarta Timur, Senin (6/2/2017).

5. Pendemo di Rumah SBY Bagikan Selebaran Berisi Penolakan Isu SARA

Pihak kepolisian telah mengidentifikasi pendemo di rumah Presiden keenam Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono, Senin (6/2/2017).

Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Selatan Kompol Purwanta mengatakan, ratusan pendemo itu merupakan massa Silaturahmi Mahasiswa Indonesia yang juga peserta Jambore di Cibubur.

“Massa aksi datang menggunakan 11 bus besar dan 2 kopaja,” ujar Purwanta saat dihubungi, Senin.

Massa yang datang sekitar pukul 14.30 itu berorasi di rumah SBY di Jalan Mega Kuningan Timur VII, Setiabudi, Jakarta Selatan.

Menurut Purwanta, mereka membentangkan spanduk yang memuat tulisan “Terapkan nilai-nilai Pancasila kepada pendidikan”, “Menolak dan lawan isu SARA upaya adu domba rakyat”, dan “Tolak dan lawan organisasi radikal yang anti-Pancasila, NKRI harga mati”.

“Massa aksi juga membagikan selebaran yang bertuliskan menolak dan lawan isu SARA dan seluruh upaya adu domba rakyat,” ujar Purwanta.
sumber: kompas

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

2 Responses to KEYAKINAN KAPOLDA TENTANG “CHAT” FIRZA HUSEIN DAN SENTILAN GUS NURIL SOAL MENDADAK NU

  1. Pingback: magic mushroom

  2. Pingback: what is pair programming in software engineering

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *