BNPT BANTAH KECOLONGAN ATAS PENYERANGAN POLISI

Surabaya (ANTARA News) – Direktur Perlindungan BNPT, Herwan, membantah kecolongan atas penyerangan tiga polisi di Tangerang, Banten (20/10). Satu polisi akhirnya tewas dari penyerangan bersenjata itu.

“Kami nggak kecolongan, karena ideologi itu nggak terlihat dan mereka bisa aktualisasi kapan saja, kita perlu waspada saja,” katanya, dalam seminar di FISIP UIN Sunan Ampel, Surabaya, Jumat.

Dalam seminar tentang program penanganan terorisme yang juga dihadiri Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Sirodj itu, ia mengemukakan hal itu menanggapi penyerangan polisi oleh SA (22) yang diduga memiliki hubungan dengan ISIS.

“Pelaku teror umumnya memang anak-anak muda, karena mereka umumnya juga di persimpangan jalan dan sedang mencari jatidiri,” katanya.

Oleh karena itu, pelaku juga pemain tunggal yang belajar sendiri, melakukan persiapan sendiri, tapi ada historis kebencian dan sempat mengenyam pesantren tertentu yang berpaham keras.

“Pihak-pihak yang menangkapi mereka dianggap batu sandungan, karena itu mereka menyerang polisi atau densus. Kalau polisi di dalam kota mungkin masih bisa dikawal, tapi kalau polisi di lapangan yang ada di pinggiran kota, tentu rawan,” katanya.

Selain itu, BNPT kini juga mulai memikirkan program penanganan teroris yang melibatkan 17 lembaga atau kementerian secara sinergis, karena terorisme memang kompleks, sehingga tidak bisa sektoral, termasuk perlu melibatkan universitas.

“Saya kira, lembaga pendidikan perlu mengajarkan asal usul paham radikalis dan teror, agar dapat diwaspadai. Kita juga bekerja sama dengan Kominfo membuat laman tentang paham-paham radikal sebagai informasi dan bahan dialog,” katanya.

Dalam seminar itu, Sirodj menyatakan, radikalisme atau terorisme itu berpangkal pada rendahnya pendidikan. Mereka punya semangat Islam, tapi kurang paham tentang Islam secara ilmu/ilmiah, sehingga dijadikan sarana kekerasan.

“Jadi, Islam mereka hanya Islam semangat, bukan Islam ilmiah, mereka nol tentang tafsir, mereka nol tentang Asbabun Nuzul, tapi dijadikan dasar untuk melakukan kekerasan, bahkan untuk melegitimasi juga pakai baju Aswaja, padahal bukan Aswaja, kita harus cerdas, kita tetap ajarkan Islam dengan Islami,” katanya.

Menurut dia, radikalisme atau terorisme yang sudah berbentuk ideologi memang sulit dicegah, karena itu langkah paling bijak adalah mengajari mereka yang menyimpang dalam konteks pemahaman dan belum menjadi ideologi.

“Untuk itu, kami menjalin kerja sama dengan berbagau pihak, termasuk dengan Polri, Polhukam, Kemenag, pemerintah pusat dan daerah serta lembaga lain seperti BNPT untuk melakukan penyadaran kepada masyarakat,” katanya.(Ant)

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

1 Response to BNPT BANTAH KECOLONGAN ATAS PENYERANGAN POLISI

  1. Pingback: 埼玉 キッズウォール

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *