I TANEH KARO SIMALEM SERKOOO…………!

Mejuah-juah Horas Salam Sejahtera

Ersentabi kami man bandu kerina nande bapa bagepe turang ras senina kami, sitading kam ibas perantauan. Mena-mena lanai kami beluh erbelas kai siman belasenken, erkiteken perbeben si sangana i alami kami khususna i sekitar deleng Sinabng si sangana murta erbahan kami serko….

Tapi ibas kami serko enda pusuh kami enggo tangis  5 (lima) bulan dekahna,   ibas sienda…….. enggo nge melala i berekendu penambat sila terturiken kami buena, emaka ibas sienda bujur kel kataken kami man bandu sebab lit kel malemna ate kami man bandu nande bapa kami…….. Sienda kerina DIBATA-lah pagi siermulih nandangi kam kerina ras ibereken-NA pepagi rejeki ras kesehatan man kesehatan bandu kerina ersimpar – simpar lah pagi terus pendahindu. Tambah-tambah sie nande bapa turang senina, erkiteken enggo kurang tabehna arih-arih ras Bapanta sinatang layar-layar i Taneh Karo Simalem, lit ngenda siman turinken kami man bandu kerina, bage gia, ntah ija kari kurang lebihna ibelas ken kami ula tama-tama kupusuhndu kerina. “Em Dalanta Siajar-Ajaren Pekepar”…………  endam sikuturiken ateku man bandu kerina nande bapa turang senina apai pe kam la erndobah :

1.    Adi enggo lit 5 (lima) bulan urang lebih dekahna delengta Sinabung murta/ merawa….. ras kuga nge pagi seterusna, adi lalap labo ngadi-ngadi ate kami. Ula pagi anak-anak ta lanai tersekolahken. Tambah-taambah pinakit pe erlalana …….reh.
Adina nininta…….. nai……. lit …… penakit laya-laya sila tertambari, gundari pe enggo ka reh pinakit si seri ras laya-laya ndai emkap HIV AIDS sienggo mena seh kerina ku kuta-kuta i Taneh Karo Simalem erkiteken enggo mewabah narkoba bagepe enggo melala RUMKIT (rumah kitik-kitik) singelayani man dilaki entah perbapan sinukur SEX atena si lokasina ndeher kuta ras lanai eteh mela/ mehangke nandangi merga silima rakut sitelu tutur siwaluh ibas kita adat Batak Karo. Emaka lit istilah i Taneh Karo Simalem (maaf) “Sukahen nukur paha diberu asa paha manuk” ras “Nukahen Nukur Narkoba Asa Isap I Kede”.

2.   Perjudin-pe enggo mewabah i Taneh Karo Simalem  simuat bagin lanai perbapan ras pernanden ngenca tapi anak perana singuda-nguda bagepe sikitik denga entah sekolah dengan pe entah lang kerina muat bagin lanai sitading-tading. Aparat pe i taneh Karo Simalem labo kai pe banci banna kecuali natap-natap saja.

3.    Pinakit rimo pe lenga teh kami tambarna/ cucuk-cucuk ras sinuan-sinuan sideban.

Emaka sienda kerina nande bapa turang senina, entah lit atendu solusina permbarken dagena ku…..kutanta……. kuta kemulihenta Taneh Karo Simalem enda. Mekuah kel min atendu nandangi kami  kerina nande bapa turang senina entahpe turangdu sitading i Taneh Karo Simalem enda….., sisangana sekooooo…..nge nanami kiniseran. Siar bagem ……..kata persinget enda kataken kami man bandu, melala bujur ula kel tama-tama sangkut ukurndu.

Dibata-lah si masu-masu ras mbera-mbera ibereken-NA  ukur simejile man bandu kerina guna pehuli ras pesikap Taneh Karo Simalem kuta kemulihendu kerina.

Mejuah-juah horas man kam kerina ijapa pe kita ringan.

SIERMEDIATE MAN TANAH KARO SIMALALEM KUTA KEMULIHENTA KERINA

Sibar em lebe ibas aku nari teman seninandu

JUHAR TARIGAN S

Tiganderket, Kecamatan Tiganderket

Kabupaten Karo-Simalem.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia :

TANEH KARO MENANGIS……………….!

Mejuah-juah Horas Salam Sejahtera

Pertama tama kami mohon maaf  kepada Bapak Ibu saudara/i yang tinggal di daerah perantauan apabila unek-unek saya ini kurang berkenan membacanya. Hampir kami tidak dapat lagi mengutarakan isi hati kami karena begita banyaknya percobaan yang sedang kami alami khusus warga desa sekitar gunung Sinabung………. yang telah menjadi korban erupsinya yang membuat kami warga Taneh Karo Simalem Mengangis ……….khususnya di Kabupaten Karo Provinsi Sumatera Utara yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari NKRI ini.

Walaupun begitu, dalam suana kami menangis dan bersedih  selama 5 (lima) bulan lamanya dalam ketidak pastian akhir dari erupsi gunung Sinabung ini , Bapak Ibu Saudara/i  telah memberikan bantuan yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu karena begitu besarnya bantuan tersebut, selain ucapan terima kasih yang tak terhingga atas rasa kebersamaan Bapak Ibu Saudara/i………. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa-lah yang akan membalas kebaikan Bapak/ Ibu Saudara/i dengan memberikan rejeki yang berlimah serta kesehatan yang prima dan sukse selalu dalam menjalankan aktifitasnya.

Selain itu, kami ingin mengutarakan hati kami karena tidak ada tanggapan yang positif terhadap masalah sosial dan sebagainya dari Para Petinggi Terkait di Kabupaten Karo “Taneh Karo Simalem” (simalem : indah dan sejuk), kami ingin mengutarakan uneg-uneg, tapi mohon maaf kepada Bapak Ibu Saudara/i bila hal ini tidak berkenan dihati, selain keinginan kami dari uneg-uneg ini kita saling dapat bertukar pikiran dan saling memaafkan satu dengan lainnya dalam menanggulangi masalah keamanan, sosial dan ekonomi di Taneh Karo Simalem umumnya dan Kabupaten Karo khususnya.

Adapun uneg-uneg yang ingin kami utarakan kepada Bapak ibu Saudara/i dimanapun berada baik masyarakat Batak Karo maupun bagi mereka semua yang prihatin terhadap keberadaan Kabupaten Karo Taneh Karo Simalem adalah sebagai berikut :

1.     Erupsi gunung Snabung telah berlangsung lebih kurang (lima) bulan lamanya dan tidak ada kepastian kapan akan berakhir dan kembali bersahabat dengan warga sekitarnya…..sehingga kami tidak tahu bagaimana selanjutnya kehidupan kami dan keluarga termasuk apakah kami masih dapat menyekolahkan anak-anak kami untuk mewujudkan cita-cita mereka. Selain itu berbagai penyakit pun mulai mewabah disekitar kami.
Kalau jaman nenek moyang kita, dahulu ada penyakit “ penakit laya-laya sila tertambari” (penyakit yang tidak dapat disembuhkan yaitu Penyakit Laya-Laya), dewasa ini penyakit yang sama dengan Penyakit Laya-laya itu telah mewabah di Kabupaten Karo dan sekitarnya yaitu HIV AIDS yang hampir merata di semua desa yang ada di Kabupaten Karo dan sekitarnya akibat mewabahnya NARKOBA dan juga RUMKIT (Rumah Kitik-Kitik, Kecil) yang berfungsi sebagai rumah prostitusi yang membuat lelaki hidung belang tidak merasa sungkan terhadap lingkungan maupun “para penyedia” terhadap norma-norma adat Batak Karo “MERGA SILIMA RAKUT SITELU TUTUR SIWALUH”  (silahkan klik di www.sinabungjaya.com, admin), dan lokasi RUMKIT ini di pinggir desa dan bebas beroperasi sampai saat ini tanpa tindakan dari aparat maupun warga yang sudah “APATIS”. Sehingga di Kabupaten Karo dan sekitarnya ada istilah (maaf) “LEBIH GAMPANG MEMBELI PAHA PEREMPUAN DARI PADA PAHA AYAM” dan “LEBIH GAMPANG MEMBELI NARKOBA DARI PADA ROKOK DI KEDAI KOPI”

2.    Masalah PERJUDIAN telah mewabah di Kabupaten Karo dan sekitarnya Taneh Karo Simalem tanpa mengenal jenis kelamin dan usia  Bapak Ibu Muda/ i Remaja dan Anak-Anak telah tekontaminasi baik yang masih sekolah maupu penganguran ikut berparti sipasi karena MESIN JUDI (jackpot) mewabah karena pemilik warung/ kedai kopi merata menyediakan alat ini disetiap desa, dan aparat penegak hukum maupun instansi terkai hanya sebagai penonton saja tanpa ada tindakan tegas dan warga juga sudah apatis.

3.   Penyakit jeruk sampai saat ini belum diketemukan obatnya, padahal mata pencaharian utama di sekitar gunung Sinabung adalah menjadi Petani Jeruk., demikan penyakit tanaman lainya silih berganti mendera tanaman di kabupaten Karo dan sekitarnya.

Sehubungan denga hal-hal tersebut di atas, kami sebagai warga Taneh Karo Simalem yang sedang berduka dan menangis melihat situasi yang sedang berlangsung di Kabupaten Karo dan sekitarnya, mohon agar masalah ini disebar luaskan ke keluarga kita dan juga bagi mereka yang prihatin terhadap Kabupaten Karo Taneh Karo Simalem termasuk ke jendang tingkat yang lebih tinggi., dan juga mohon diberikan solusi untuk mengatasi masalah tersebut di atas.  Kasihanilah kami Bapak Ibu Saudara/i terhadap keberadaan kami yang mungkin saudara perempuannya  ada yang masih tinggal di daerah ini yang sedang BERDUKA dan MENANGIS yang sedang mengalami percobaan yang begitu beras dan tidak ada kepastian akan berakhir…….. kecuali berdoa dan berdoa kepada Tuhan Yang Maha Pengasih agar dilepaskan dari percobaan yang membelenggu kami.

Demikianlah, atas perhatian dan bantuan Bapak Ibu dan Saudara/i Tuhan Yang Maha Pengasih-lah yang akan membalas kebaikannya dan diberikan rejeki berlimpah dan kesehatan yang prima serta selalu sukses dalam menjalankan aktifitasnya dalam upaya mengatas permasalahan yang sedang berlangsung di Kabupaten Karo Taneh Karo Simalem.

Mejuah-juah horas dan salam sejahtera kepada kita semua dimanapun kita berada..

SIERMEDIATE MAN TANEH KARO SIMALALEM KUTA KEMULIHENTA KERINA (Yang prihatin terhadap keberadaan Taneh Kara Simalem, daerah leluhur kita)

Sekian , terima kasih atas perhatiannya.

JUHAR TARIGAN S

Tiganderket, Kecamatan Tiganderket

Kabupaten Karo-Simalem.

admin : selebaran ini admin terima pada waktu Acara Membangun Kebersamaan Masyarakat Karo yang diadakan pada hari Minggu yang lalu tanggal 09 Maret 2014 di Gedung SMESCO Jalan Gatot Soebroto Kav. 94 Jakarta Selatan dalam bahasa batak Karo, dan tulisan tersebut di atas telah admin edit dan semoga Bapak Juhar Tarigan S tidak keberatan demi Taneh Karo Simalem. salam sjaya & tenah karo simalem.

This entry was posted in Berita, Berita dan Informasi Utk Takasima, Informasi Untuk Kab. Karo. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *