PEMERINTAH WACANAKAN PEMULANGAN PENGUNGSI SINABUNG

Medan (ANTARA News) – Pemerintah mewacanakan akan memulangkan sejumlah 4.639 kepala keluarga atau 13.828 jiwa pengungsi erupsi Gunung Sinabung, Karo, Sumatera Utara, kalau kondisinya semakin membaik.

“Rencana pemulangan pengungsi dari 16 desa di luar radius lima kilometer dari Sinabung itu merupakan hasil rapat membahas kondisi Gunung Sinabung di mana hasil pengamatan kondisinya semakin membaik,” kata Gubernur Sumut, H.Gatot Pujo Nugroho di Medan, Kamis.

Wacana pemulangan pengungsi Sinabung diiungkapkan Kepala BNPB Syamsul Maarif yang mengacu pada perkembangan Gunung Sinabung dari hari ke hari yang semakin baik dan tenang.

Laporan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) terakhir menyatakan bahwa radius lima kilometer dari gunung itu sudah aman.

“Tapi itu masih wacana dan melihat situasi dan harus disosialisasikan dulu,,” katanya.

Pemulangan warga itu juga baru akan dilakukan setelah infrastruktur desa sudah diperbaiki seperti jalan dari dan ke desa sudah bersih dan bisa dilalui serta aliran listrik PLN hidup.

“Kalau keadaan terus membaik, pemulangan juga akan dilakukan untuk pengungsi lainnya seperti radius tiga kilometer,” katanya.

Gubernur menegaskan, sejalan dengan program pengembalian pengungsi tentunya Pemerintah melakukan berbagai kebijakan mulai dari pemberian benih dan alat pertanian hingga “cash for work” (padat karya) sebesar Rp50.000 per hari

Untuk bantuan ke siswa akan diberikan beasiswa sebesar Rp1 juta untuk siswa SD, Rp1,5 juta bagi siswa SMP sederajat dan Rp2 juta (SMU) serta universitas Rp2,1 juta per semester.

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Hendrasto, menyebutkan, erupsi yang disertai awan panas Sinabung yang besar terjadi pada tanggal 11 dan 16 Januari 2014 untuk kemudian berangsur berkurang jumlahnya hingga saat ini.

Berdasarkan hasil pemantauan visual dan instrumental serta potensi ancaman bahaya Gunung Sinabung, status kegiatan Gunung Sinabung masih tetap AWAS (Level IV).

Potensi bahaya saat ini dan yang akan datang adalah erupsi masih berpotensi terjadi, yang menghasilkan material berukuran abu (hujan abu lebat) sampai lapili (berukuran 2-6 centimeter) yang ancamannya dapat mencapai radius lima kilometer.(Ant)

This entry was posted in Berita, Berita dan Informasi Utk Takasima, Informasi Untuk Kab. Karo. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *