BNPB: 14 TEWAS TEWAS AKIBAT ERUPSI SINABUNG

Medan (ANTARA News) – Jumlah korban tewas terkena awan panas dari erupsi Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara (Sumut), mencapai 14 orang, demikian laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sabtu malam.

“Tewas 14 orang, luka-luka tiga orang,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam pesan singkatnya.

Menurut Sutopo, pihaknya telah berhasil mengidentifikasi korban tewas dan luka akibat terkena awan panas dari Gunung Sinabung yang terjadi pada Sabtu pukul 10.30 WIB tersebut.

Sebanyak 14 korban tewas itu adalah Alexander Sembiring (pelajar), Daud Surbakti (pelajar), Dipa Nusantara (pelajar), David (pelajar), dan Mahal Sembiring (guru honor SD Desa Gurukinayan), Teken Sembiring, dan Santun Siregar (mahasiswa).

Kemudian, Fitriani Boru Napitupulu, Asran Lubis, dan Marudut Barisan Sihite (mahasiswa), Rizal Sahputra (wartawan Jurnal Sumut), Daniel Siagian (mahasiswa), Julpiandi Mori (mahasiswa), dan Tomas Lakae.

Adapun korban luka-luka akibat awan panas ada tiga orang, yakni Sehat Sembiring (48) dan anaknya Surya Sembiring (21) warga Kabanjahe yang akan ziarah ke Desa Suka Meriah ataudi 2,7 km dari kawah Gunung Sinabung.

Sedangkan, menurut dia, satu lagi Doni Milala (60) warga Desa Sukameriah yang sedang menengok kondisi rumahnya setelah ditinggal mengungsi.

Seluruh korban yang tewas dan luka-luka tersebut terkena sapuan awan panas di Desa Suka Meriah yang hanya berjarak dalam radius sekira tiga kilometer dari Gunung Sinabung.

Tim pencari dan penyelamat (search and rescue/SAR) gabungan dan satuan tugas penanganan erupsi Gunung Sinabung akan melanjutkan proses evakuasi korban pada Minggu (2/2), ujarnya menambahkan.(Ant)

This entry was posted in Berita, Berita dan Informasi Utk Takasima, Informasi Untuk Kab. Karo. Bookmark the permalink.

1 Response to BNPB: 14 TEWAS TEWAS AKIBAT ERUPSI SINABUNG

  1. Pingback: 新越谷 ジム

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *