RUMAH BUPATI BIREUN DILEMPAR GRANAT

BIREUEN, KOMPAS.com – Sebuah granat yang diluncurkan dengan alat pelontar atau GLM (grenade launching machine) mendarat di atap rumah Bupati Bireuen H Ruslan M Daud di Kompleks Meuligoe Residence, Desa Cot Gapu Bireuen, menjelang subuh, Rabu (19/9/2012) sekitar pukul 04.04 WIB. Meski tak ada korban jiwa, namun peristiwa itu langsung saja mengusik rasa aman masyarakat.

Pengamatan lapangan dan keterangan polisi, granat yang jatuh di atap rumah Bupati Bireuen tidak sempat meledak namun membolongkan atap seng dengan diameter sekitar 10×10 cm. Kaca jendela juga pecah dengan ukuran kecil. Benda maut itu ditemukan jatuh di teras rumah. Polisi memastikan granat itu aktif.

Peristiwa itu dketahui pertama sekali berdasarkan kecurigaan security/petugas jaga malam yang mendengar suara mencurigakan jatuh di atas atap seng rumah. Setelah diselidiki, ditemukan granat di teras rumah dan atap rumah terlihat bolong. Kasus itu segera dilaporkan ke Bupati dan Polres Bireuen.

Dalam hitungan menit, belasan anggota Polres Bireuen dipimpin Wakapolres Kompol W Edo Sulistyo berada di lokasi. Polisi melakukan identifikasi dan memintai keterangan petugas piket. Kabar terjadinya pelemparan granat ke rumah bupati merebak cepat di kalangan masyarakat, namun ada yang kurang percaya karena tak mendengar suara ledakan.

Ketika peristiwa itu terjadi saat Bupati Bireuen Ruslan M Daud bersama keluarganya sedang tidur dan baru mengetahui pelemparan granat ketika bangun untuk shalat subuh.

Mantan bupati Bireuen Nurdin Abdul Rahman yang menempati rumah bersebelahan dengan rumah bupati Bireuen kepada Serambi mengatakan, ia mengetahui kejadian itu usai shalat subuh waktu ke luar rumah. “Saya melihat banyak polisi, ternyata ada granat yang dilempar ke atas rumah bupati,” kata Tgk Nurdin.

Sekitar pukul 09.00 WIB, Rabu kemarin, tim penjinak bom dari Lhokseumawe tiba di lokasi kejadian dan mengamankan benda yang masih aktif itu untuk selanjutnya dibawa ke Lhokseumawe guna penelitian lebih lanjut. (yus)
sumber: kompas

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *