GERHANA BULAN TOTAL, TAKBIR BERKUMANDANG

MEDAN-Tadi malam, Sabtu (10/12), umat manusia kembali menyaksikan keajaiban alam berupa gerhana bulan. Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) gerhana bulan total berlangsung selama 51 menit 8 detik antara 21:06 hingga 21:57 WIB. Siaran pers BMKG menyebutkan tahun ini sebenarnya terjadi enam kali gerhana bulan, yaitu 4 Januari, 1 Juni, 16 Juni, 1 Juli, 25 November dan 10 Desember.

GERHANA: Gambar memperlihatkan proses terjadinya gerhana bulan total, tadi malam. Di Medan, gerhana bulan disikapi dengan melaksanakan Salat Gerhana Bulan.

REUTERS/KYODO

GERHANA: Gambar memperlihatkan proses terjadinya gerhana bulan total, tadi malam. Di Medan, gerhana bulan disikapi dengan melaksanakan Salat Gerhana Bulan.

Fenomena gerhana bulan itu tidak sepenuhnya bisa dilihat di wilayah Indonesia, karena hanya 2 gerhana bulan yang melintasi wilayah Tanah Air, yaitu gerhana bulan 16 Juni dan 10 Desember.

Gerhana bulan terjadi akibat Bulan, Bumi, dan Matahari berada pada satu posisi garis berurutan. Sementara posisi bulan kebiasaannya tidak berada pada garis benar sejajar berurutan dengan Bumi serta Matahari. Kondisi demikian dapat terjadi gerhana Bulan total ataupun gerhana Bulan separuh seperti pada Juni 2011 lalu dengan kurun waktu berbeda. Menyikapi gerhana bulan total ini, takbir berkumandang di sejumlah tempat.

Seperti yang disuarakan sedikitnya 150 jamaah di lingkungan kelurahan Simpang Selayang melaksanakan salat sunnat gerhana bulan. Salat dilaksanakan di Masjid Hajjah Khairuna Fauzi Kompleks Kejaksaan Jalan Zedri Putra Kelurahan Simpang Selayang kecamatan Medan Tuntungan, dari pukul 20.00 WIB sampai 21-00 WIB. Pelaksanaan ibadah salat sunnat gerhana bulan yang di imami langsung Ustad Sudirman dengan dua rakaat dan empat rukuk itu berjalan lancar dan tertib tanpa hambatan. “Sebenarnya hukum melaksanakan ibadah salat gerhana bulan adalah Sunnat.

Artinya, alangkah lebih baik dikerjakan dan tidak dikerjakan tidak ada apa-apa. Soalnya, ini suatu penomena alam dari keagungan sang pencipta Allah SWT,” bilang Muhammad Nuh Ketua Pimpinan Wilayah Persatuan Islam (Persis) Sumatera Utara, tadi malam. Kegunaan dari melaksanakan salat gerhana bulan hanya mendekatkan diri kepada Allah SWT selaku hambanya dengan beribadah dan berdzikir. (omi)
sumber: http://www.hariansumutpos.com

This entry was posted in Berita, Informasi Penting. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *