PAMERAN ALKITAB CHINA MENCERITAKAN KISAH TENTANG FIRMAN TUHAN

Bagaimana Alkitab, yang telah mengubah jutaan jiwa di China dalam beberapa tahun terakhir, mencapai negara komunis, dan bagaimana hal itu diterjemahkan, diterbitkan dan didistribusikan? Sebuah pameran selama sebulan diluncurkan, Rabu (27/9), di Washington DC, menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Pameran berjudul, “Firman itu adalah Kebenaran: Departemen Pameran Alkitab dari Gereja Protestan di China,” diresmikan di Place Mount Vernon United Methodist Church di Washington DC, Rabu (27/9), dan meliput acara itu dari kantor berita China, Xinhua.

Dalam pesan yang direkam, mantan Presiden AS Jimmy Carter membahas 300 pemimpin Kristen Internasional dan Amerika dalam upacara pembukaan. Pameran, dikutip dari pernyataannya, “tidak hanya membantu kita lebih memahami evolusi Kristen di China tetapi juga pengembangan masyarakat China.”

Lebih penting lagi, Carter menambahkan, “pameran akan mempromosikan Persekutuan Gereja-gereja antara Amerika dan China, dan akan mempromosikan pengertian dan persahabatan antara warga masing-masing.”

Acara ini berusaha untuk menceritakan kisah Alkitab, dimana gereja-gereja di China semakin banyak, melalui tampilan versi China berbagai buku, gambar, lukisan, kaligrafi, karya seni dan dokumen sejarah. Meskipun arkeolog telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa Kristen datang ke China pada awal 86 M, keseluruhan Alkitab diterjemahkan ke dalam bahasa China pada pertengahan abad ke-19 oleh misionaris Anglo-Skotlandia, Robert Morrison, yang dianggap sebagai misionaris Protestan pertama di China.

Xinhua mengutip Senior Fu Xianwei, ketua yang mengendalikan Gereja Protestan China, yang dikenal sebagai Gerakan Three Self-Patriotic, yang mengatakan hal yang bersejarah bahwa pameran ini memungkinkan adanya komunikasi dan pertukaran antara gereja-gereja China dan Amerika.

“Three-Self” dalam artian gereja mengacu pada “self-governence, self-support, dan self-propagation,” sebuah ide yang pada awalnya diartikulasikan oleh Henry Venn, Sekretaris Jenderal Gereja Missionary Society, dan Rufus Anderson , Sekretaris Luar Negeri dari Dewan Komisaris Amerika untuk Misi Asing, pada abad ke-19.

Rev.Dr. Geoff Tunnicliffe, Sekretaris Jenderal World Evangelical Alliance, juga menyampaikan pesan kepada hadirin pada upacara pembukaan. Pameran ini akan membantu orang mendapatkan wawasan tentang “kekayaan iman Kristen di China,” katanya.

Ini “benar-benar menjadi berkat bagi gereja-gereja” di Amerika Serikat, Rev Dr Michael Kinnamon, Sekretaris Jenderal Dewan Nasional Gereja-gereja Kristus di Amerika Serikat, katanya.

Pameran di DC akan berakhir pada 2 Oktober, dan kemudian perjalanan ke kota-kota AS lainnya, termasuk Chicago, Dallas dan Charlotte.

Kisah Kekristenan di China adalah kemenangan iman atas penganiayaan dan kesulitan.

Ketika komunis China berkuasa pada 1949, mereka mengusir misionaris Kristen sedangkan gereja-gereja diizinkan berjalan di bawah kendali pemerintah. Umat Kristen China menghadapi penganiayaan berat selama Revolusi Kebudayaan tahun 1960-an dan 1970-an dibawah Mao Zedong, yang melihat agama sebagai “racun.” Namun, Kekristenan terus bertumbuh seperti api.

Gereja-gereja diizinkan berjalan sejak tahun 1979 tetapi hanya ketika mereka mendaftar kepada pemerintah dan dengan demikian berada dibawah kendalinya. Namun, ratusan ribu gereja rumah tidak resmi, sebagian besar pribumi, semuanya ada diseluruh China. Penginjilan diperbolehkan, tetapi hanya tempat agama yang wilayahnya disetujui dan pengaturan pribadi.

Penganiayaan orang Kristen terus terjadi kepada gereja-gereja yang tidak resmi yang menghadapi beban tersebut. Dengan banyaknya umat Kristen, tetap tidak mengungkapkan identitas agama mereka, jumlah yang tepat dari umat Kristen di China tidak diketahui. Namun, menurut beberapa perkiraan jumlahnya bisa sekitar atau lebih dari 100 juta.

Umat Kristen China sangat dikenal karena rasa hormatnya yang mendalam dan cinta kepada Alkitab.
sumber : http://www.christianpost.co.id

This entry was posted in Berita, Momo Man Banta. Bookmark the permalink.

1 Response to PAMERAN ALKITAB CHINA MENCERITAKAN KISAH TENTANG FIRMAN TUHAN

  1. Pingback: Alrasheed University College |rasheed|alrasheed college

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *