PENANGGALAN SUKU BATAK KARO SEBAGAI PEDOMAN

 

Nama-nama Penanggalan Dalam Kalender Karo, yang diduga berasal dari penanggalan Hindu (Sansekerta). Terbagi dalam 12 Paka, satu  Paka berarti peredaran bulan dalam satu siklus terdiri dari Empat Minggu diawali satu malam sebelum bulan muncul dan diakhiri satu malam setelah bulan mati, maka totalnya adalah 28 + 2 = 30 hari.  Setiap hari mempunyai identitas tersendiri dan makna tersendiri pula.  Uraian ringkasnya adalah sebagai berikut.

 

MINGGU :  I (Pertama)

1. Aditia

2. Suma

3. Nggara

4. Budaha

5. Beraspati Pultak

6. Cukera Enem Berngi

7. Belah Naik

MINGGU :  II (Kedua)

8. Aditia Naik

9. Sumana Siwah

10. Nggara Sepuluh

11. Budaha Ngadep

12. Beraspati Tangkep

13. Cukera Dudu/Lau

14. Belah Purnama Raya

MINGGU :  III (Ketiga)

15. Tula

16. Suma Cepik

17. Nggara Enggo Tula

18. Budaha Gok

19. Beras Pati Sepulusiwah

20. Cukera si Duapuluh

21. Belah Turun

MINGGU :  IV (Keempat)

22. Aditia Turun

23. Sumana Mate

24. Nggara Simbelin

25. Budaha Medem

26. Beraspati Medem

27. Cukera na Mate

28. Mate Bulan

29. Dalin Bulan

30. Sami Sara ( setelah itu diawali kembali dengan Aditia dst).

Dari penanggalan ini dapat dilihat bahwa ada tujuh jenis hari dalam satu minggu, dan masing masing mempunyai identitas sama sebagai berikut:

Identitas  untuk Minggu I, II, III, dan IV  sebagai berikut:

 

Hari Pertama    : Aditia,  Aditia Naik, Tula, dan Aditia Turun.

Hari kedua       : Suma, Sumana Siwah,  Suma Cepik, dan Sumana Mate.

Hari Ketiga      : Nggara, Nggara Sepuluh, Nggara Enggo Tula, dan Nggara Simbelin.

Hari Keempat   : Budaha, Budaha Ngadep, Budaha Gok, dan Budaha Medem.

Hari Kelima      : Beraspati Pultak, Beraspati Tangkep, Beraspati Sepulusiwah dan  Beraspati

Medem.

Hari Keenam    : Cukera enem berngi, Cukera Dudu, Cukera Duapuluh, Cukera Mate.

Hari Ketujuh    : Belah Naik, Belah Purnama Raya, Belah Turun, Mate Bulan.

Hari Pengenapan setelah mate bulan (hari ke duapuluh delapan) maka untuk menggenapkan tiga puluh hari adalah : Dalin Bulan  dan Samisara. Setelah itu kembali ke tanggal satu yakni Aditia.

 

Untuk perhitungan tiga puluh hari disebut satu Paka dengan satu tahun terdapat duabelas Paka. Nama-nama Paka (identitas Bulan) adalah:

Penyesuaian  Tanggal Masehi Tahun 2008

  1. Paka I     = Kambing  (10 Januari s/d  8 Februari)  Kambing
  2. Paka II    = Lampu      ( 9 Februari s/d 10 Maret)    Lampu
  3. Paka III   = Gaya        (11 Maret s/d  9 April)          Cacing Tanah
  4. Paka IV  = Padek       (10 April   s/d   10 Mei )        Kodok
  5. Paka V   = Arimo        (11 Mei     s/d   9 Juni)         Harimau
  6. Paka VI  = Kuliki          (10 Juni    s/d  9 Juli)           Rajawali
  7. Paka VII = Kayu          (10 Juli   s/d 8 Agustus)         Kayu
  8. Paka VIII= Tambok     (9 Agustus s/d 8 September) Telaga
  9. Paka IX  = Gayo         (9 September s/d 9 Oktober)   Kepiting
  10. Paka X   = Baluat        (10 Oktober s/d 9 Nopember )  Seruling
  11. Paka XI  = Batu           ( 10 Nopember s/d 9 Desember) Batu
  12. Paka XII = Binurung    (10 Desember s/d  9 Januari 2009). Ikan

 

Pedoman  Penggunaan Penanggalan Wari Karo.

 

1.  Aditia  :  Baik untuk memulai sesuatu kegiatan, satu  permufakatan.

 

2.  Suma   :  Hari untuk mahluk berkaki dua, termasuk manusia dan bangsa  unggas. Baik

mengerjakan pekerjaan berburu.

 

3. Nggara   :  Hari panas, baik untuk memerangi musuh, membuang sial, meramu obat-obatan,

membuka hutan untuk perladangan.

 

4. Budaha  :  Hari bagi mahluk empat kaki, hari untuk padi, baik untuk mulai menanam benih,

menyimpan padi ke lumbung,  juga untuk kenduri.

 

5. Beras Pati Pultak :

Hari yang licin, baik untuk memulai pembangunan rumah,  memasuki

rumah baru,  memulai usaha berjualan/buka kedai,  melamar pekerjaan.

Jangan ada perdebatan/perselisihan paham pada hari ini.

 

6. Cukera Enem Berngi :

Hari penutup kegiatan, hari untuk berangkat merantau,  melamar

pekerjaan, menghadap orang besar/berpangkat,  mengadakan pesta

perkawinan,  juga melamar calon istri atau menyatakan cinta.

 

7. Belah Naik :

Hari penuh keramat, Hari Raja,  Hari Perkawinan,  Hari Bersyukur, baik untuk

Ergendang (Pesta Musik Tradisional).

 

 

8. Aditia Naik :

Hario baik untuk semua jenis pesta dan kenduri. Memulai permufakatan,

Membuat Syukuran, Memasuki Rumah Baru.

 

9. Sumana Siwah :

Hari kurang baik.  Harus hati-hati.  Baik untuk memasang jerat atau bubu,

pergi berburu atau menangkap ikan.

 

10. Nggara Sepuluh :

Hari panas.  Hati-hati berbicara, jangan bertengkar,  baik untuk meramu

obat,  Memulai satu usaha, Buang Sial,  Memasuki Rumah Baru,

Perkawinan,  Membangun  Kuburan/Tugu.

 

11. Budaha Ngadep :

Hari sempurna, baik untuk segala kegiatan.

 

12. Beraspati Tangkep :

Hari baik menghadap orang besar atau pejabat,  Melamar Pekerjaan,

Pesta-pesta keluarga,  Erpangir Kulau, Perumah Begu Jabu,

Memberikan Persembahan kepada Tuhan.

 

13. Cukera Dudu (Cukera Lau) :

Hari baik melangsungkan perkawinan,  Nuan Galoh Lape-lape,

Membangun Rumah Tempat Berdoa,  Memasuki Rumah

Baru,  Erpangir ku Lau.

 

14. Belah Purnama Raya. :

Hari Raja.  Baik untuk semua pekerjaan mulia, Erpangir kulau, Guro guro Aron,

Naruhken Anak ku Kalimbubu.

 

15. Tula.    :  Hari Sial.  Sebaiknya jangan mengerjakan sesuatu.  Satu-satunya yang dianjurkan

adalah Menanam Kelapa.

 

16. Suma Cepik. :

Hari kurang baik kalau ada kekurangan atau tidak selesai  atas sesuatu yang

dilakukan hari itu.  Perlu penggenapnya Bulung-bulung Simalem-malem.

Baik memasang jerat, memasang bubu, memancing/menjala ikan dan berburu.

 

17. Nggara Enggo Tula. :

Baik untuk melaksanakan upacara buang sial,  Meramu obat, Erpangir Selamsam.

 

18. Budaha Gok.  :

Hari Panen Raya.  Baik untuk semua kegiatan bercocok tanam. Menanam, menuai,

menyimpan ke lumbung atau mengambil padi dari lumbung.

 

19. Beraspati Sepulusiwah. :

Membuka lahan atau merambah hutan,  Menebang Kayu untuk membangun rumah,

membuat Pondok di Ladang/Kebun.

 

20. Cukera si Duapuluh. :

Baik untuk memasak obat obatan, Memasuki Rumah Baru,  Nampeken Tulan tulan,

Erkata Gendang.

 

21. Belah Turun. :

Buang Sial, Memasang Jerat,  berburu dan  Memancing.

 

22. Aditia Urun. :

Meramu Obat, Menghanyutkan seluruh unsur kesialan ke laut.

 

23. Sumana Mate. :

Buang Sial, Memasang Jerat,  berburu dan  Memancing.

 

24. Nggara Si Mbelin. :

Meramu Obat, Hari Berdoa Kepada Tuhan untuk Permintaan Yang Baik.

 

25. Budaha Medem. :

Baik untuk semua kegiatan bercocok tanam. Menanam, menuai, menyimpan ke

lumbung atau mengambil padi dari lumbung.

 

26. Beras Pati Medem. :

Hari Kesejukan.  Membuat Upacara Penghormatan Kepada Orang Tua,  Ndahi

Kalimbubu,  Mere nakan man Orang Tua.

 

27. Cukera Mate  :

Buang Sial,  Meramu Obat, Berburu dan memancing.

 

28. Mate Bulan. :

Ngulak, Buang Sial,  Nubus Semangat, Berburu, Turun ke Laut.
29. Dalin Bulan. :

Hari untuk Menindik Kuping.

 

30. Samisara.  :

Hari Penutupan. Menyelesaikan semua pekerjaan,  Penutupan Arisan, Numbuki Aron,

Hari Berdoa.

 

Demikianlah penanggalan yang harus dipedomani, yakni Wari, dan Paka sebagai dasar penentu pelaksanaannya.

Oleh Sony Kembara – Sembiring Kembaren

This entry was posted in Adat Istiadat Karo, Cerita (Turi - Turin). Bookmark the permalink.

2 Responses to PENANGGALAN SUKU BATAK KARO SEBAGAI PEDOMAN

  1. interwetten
    Thanks for your input and I will use it for my school research that I am doing for this website.

  2. casino strategien
    Thanks for your input and I will use it for my college research that I am doing for this website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>